.: Petualang Kehidupan :.

Hidup ibarat berpetualang, memerlukan bekal yang cukup untuk mencapai tujuan. Jika surga tujuanmu, sudah cukupkah bekal yang kau siapkan??

Pemuda Bernama Iblis

*disampaikan pada kultum setelah berjamaah sholat subuh di Masjid Hidayatul Islam, Ngabean Lor, Ngemplak, Sleman.

Ada salah seorang sahabat nabi bernama Ibnu Ummi Maktum. Sahabat ini memiliki kekurangan fisik. Beliau buta. Namun semangatnya untuk menuntut ilmu agama sangat tinggi. Ibnu Ummi Maktumlah yang menjadi salah satu asbabun Nuzul surat ‘Abasa, yang berarti bermuka masam. Allah menegur Rasulullah yang bermuka masam pada sahabat yang satu ini.

Suatu ketika Ibnu Ummi Maktum mengikuti pengajian Rasulullah. Rasulullah menyampaikan kewajiban seorang muslim yang mendengar azan untuk segera melaksanakan sholat. Ibnu Ummi Maktum memberanikan bertanya bagaimana dengan dirinya yang memiliki kondisi fisik seperti itu.

“Wahai Rasulullah, apakah saya juga wajib meski saya tidak bisa melihat?”. Rasul menjawab, “Apakah kamu mendengar azan?”. “Ya”, jawab Ibnu Ummi Maktum. Kemudian Rasulullah memerintahkannya untuk tetap ke masjid meski dalam keadaan merangkak.

Semangat tinggi Ibnu Ummi Maktum membuatnya rajin ke masjid. Hingga pada suatu subuh ketika berangkat ke masjid, ia tersandung batu dan terjatuh hingga kakinya berdarah. Namun tetap melanjutkan perjalanannya ke masjid, demi memenuhi panggilan azan. Mungkin berbeda dengan kita, yang hanya dingin , kantuk, atau malas menjadi alasan untuk tidak ke masjid.

Subuh berikutnya ada seorang pemuda yang menuntunya ke masjid sehingga Ibnu Ummi Maktum sampai ke masjid dengan selamat. Tidak terjatuh lagi. Hingga beberapa hari berikutnya selalu begitu. Ibnu Ummi Maktum dituntun ke masjid oleh seorang pemuda yang baik hati ini.

“Wahai pemuda, siapakah namamu? Aku ingin mengetahuinya agar aku bisa mendoakanmu kepada Allah”

“Tidak perlu lah, kau mengetahui namaku”

“Kalau begitu, besok lagi tak usahlah kau menuntunku ke masjid jika memang kau benar-benar tidak mau menyebutkan siapa namamu”

Akhirnya pemuda itu memperkenalkan diri pada Ibnu Ummi Maktum. “Wahai Ibnu Ummi Maktum, ketahuilah bahwa aku ini sebenarnya adalah iblis”

“Bagaimana bisa? Bukankah engkau seharusnya mencegahku pergi ke masjid? Bukannya malah menuntunku ke masjid? Aneh kau” Ibnu Ummi Maktum penasaran.

Pemuda itu akhirnya menjawab pertanyaan Ibnu Ummi Maktum. “Wahai Ibnu Ummi Maktum, beberapa hari yang lalu ketika kau berangkat ke masjid kemudian kau tersandung dan terjatuh hingga kakimu berdarah sesungguhnya Allah mengampuni separuh dosa-dosamu. Aku khawatir kalau hari berikutnya kau seperti itu lagi, maka dosamu akan habis. Maka sia-sialah kami menggodamu.

Kisah tadi memberi pelajaran kepada kita bahwa Iblis tidak akan pernah berhenti menggoda dan menyesatkan manusia. Satu-satunya perintah untuk memusuhi dalam Al Quran adalah memusuhi iblis/setan.

Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh(mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala (QS Fatir : 6)

Maka marilah kita sering mengucapkan ta’awudh. A’udzubillahi minasy Syaithonirrojim. Namun itu saja tidak cukup. Selain berdoa, dibutuhkan juga usaha untuk tidak mengikuti godaan syaitan.

Semoga bermanfaat.

Kamar 1.4
Setelah mimpin Apel Pagi
*sumber Inspirasi: kolom Hikmah, harian Republika 19 Okt

Iklan

2 comments on “Pemuda Bernama Iblis

  1. pak par
    26 Juni 2012

    mohon ijin copy bro..trims.

  2. Widodo Tri Saputro
    15 Agustus 2012

    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 24 Oktober 2011 by in hikmah, ngaji yuk and tagged , , .
%d blogger menyukai ini: