.: Petualang Kehidupan :.

Hidup ibarat berpetualang, memerlukan bekal yang cukup untuk mencapai tujuan. Jika surga tujuanmu, sudah cukupkah bekal yang kau siapkan??

Gaspol Remblong

Selihai-lihainya Valentino Rossi naek motor balapnya, bahkan motor balap paling top sedunia sekalipun, aku yakin dia kagak bakal berani Gas pol dalam kondisi Rem blong. Gile aje. Bisa-bisa penontonnya pada kabur, khawatir ikut bonyok. Bisa-bisa arena balapnya langsung rusak berantakan. Bahkan kalo dibayar dua kalilipat, si Tino tetep kekeh ga mau.   

“Tino, coba Anda gaspol motor ini, ga usah jauh-jauh, 300 meter saja. Dan perlu Anda ketahui, motor ini meski kecepatannya bisa sampe 200 km/jam dan giginya ada lima rupa-rupa warnanya, rem depan dan rem belakangnya Blong, mau?”

Plok !!

Tino menggaplok kepalaku, “Ente pengin Ane mati?”. Untung saja sabem udah ngajarin arae makki, jadinya reflek bisa nangkis gaplokan si Tino.

Eh, gini-gini aku juga suka ngebut di jalanan loh. Jangan salah, meski motor Grand tahun 98 itu udah udzur, tapi tetep bisa ngebut. Aku ga tau berapa kecepatan maksimalnya, wong speedometernya mati. Yang jelas ga jarang, aku nyalib semua kendaraan di jalan raya termasuk becak & pit onthel. Gaspol emang asik, rasanya tangan ini gatel kalo depannya kosong, tapi kok ga mau nyalib.

Tapi tetep saja aku ga bakal berani kalo rem motorku blong. Jangankan blong, kurang pakem saja pernah kejadian nabrak orang sampai mio yang kutabrak jadinya ringsek gara-gara masuk kolong truk tronton. Untung saja Cuma motornya. Bisa-bisa kalo rem blong, akunya yang amsuk kolong tronton.

Kawan, pernah kebayang ga? Sering kali kita menjalani hidup ini dengan cara gaspol, ga ngerem sedikitpun. Keasyikan ini itu sampai lupa daratan, lupa kewajiban yang lain. Terlalu berambisius untuk mencapai sebuah capaian. Ga sempat lihat kiri kanan, lari terus. Mirip babi hutan lah. Semua ditabrak, disruduk.

Di sisi lain ada orang yang remnya bikin ga bisa jalan. Dieem aja. Kelamaan mlongo, ndomblong. Kerjanya Cuma tidur, makan, trus setor. Siklusnya disitu terus. Tidak pernah maju, jalan, palagi berlari kencang. Stagnan, statis. Lalu apa bedanya ama tai kebo yang ada di pinggir jalan desa itu?

“Maksudmu apaan sih?”, Paijo masih belum juga paham

Motor itu ga bisa berlari kencang kalau ga digas,tapi kalau mau model gaspol remblong ya itu tadi, mirip babi hutan. Semua ditabrak, nilai-nilai sosial, norma agama, kesusilaan, semua ditabrak. Ada kalanya ketika kita ngebut kita mengerem, berhenti sejenak, lihat arah. Jangan-jangan nyasar? Jangan-jangan 4 meter didepan ada jurang? Maka dari itu, ada yang namanya rem. Fungsinya biar kita bisa mengatur manuver kita. Bisa memperlambat ketika kita perlu melambatkannya. Intinya adalah ada keseimbangan.

Apa jadinya kalo orang-orang cerdas yang otaknya encer sampai meler dari hidung (itu mah umbel tau!) ga punya rem berupa moralitas, atau spiritual? Ya seperti yang kita liat, mereka bakal begitu mudah tergoda untuk curang, korupsi, main sogok,dll. Pokoknya lebih jahat dari orang jahat yang tidak cerdas meski sama-sama jahat. Wong ngegasnya beda.

So, periksa lagi motor kehidupanmu, bisa buat ngebut tidak? Trus jangan lupa periksa juga remnya, jangan sampai blong. Tentunya kamu ga mau kan, dibilang mirip babi hutan, apalagi tai kebo.

Yogyakarta, tanggal cantik 20.11.2011
Asrama Jingga, 1.4

Iklan

12 comments on “Gaspol Remblong

  1. Galih Utami
    21 November 2011

    Subhanallah… Salam kenal 🙂
    Artikelnya menarik, kocak, analoginya menohok, hehe
    Semoga terus bermanfaat ! 😀

    • kangridwan
      21 November 2011

      alhamdulillah, smoga bermanfaat.
      Btw, emangnya kita belum kenal ya?
      Padahal pernah sama-sama di Rohis kan ya?
      Ya udah deh, di ulang lagi,
      salam kenal
      🙂

      • Galih Utami
        22 November 2011

        Hehe… cuma sekedar tau, jenengan itu Mas Ridwan.. Kan kenal berarti tau banyak.. 😛

      • kangridwan
        23 November 2011

        oke2, kita ulangi lagi kenalannya.
        biar tau banyak.
        salam kenal, Galih Utami.

        🙂

  2. eL_Shafrida
    21 November 2011

    Zuper syekalee, Nak! 😀

    • kangridwan
      21 November 2011

      Yoyoy Budhe!

  3. dewa (@11cantik)
    22 November 2011

    jalan2 nih. nice bacaan bang

    • kangridwan
      23 November 2011

      tengkyu jalan2nya,
      semoga ga tersesat, kalopun tersesat ya tersesat di jalan yang benar.
      hihihi
      🙂

  4. Choksi Sona
    2 Desember 2011

    Hmmm, tulisanmu, selalu, awalnya tak kira humor, ternyata bneran, semacam sentilan di sisi lain cerita hidup seseorang… Intinya, saling menasihati untuk kebaikan adalah tanda orang beriman yang beruntung…:)

    • kangridwan
      5 Desember 2011

      hhihi, alhamdulillah jika tulisan ku bermanfaat

  5. khanan
    4 Desember 2011

    sip masbro, bisa jadi refleksi buat ane..

    • kangridwan
      5 Desember 2011

      buat kita semua,
      thanks for comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 20 November 2011 by in opini.
%d blogger menyukai ini: